The Kitchen, Aryaduta Hotel Medan

Mengusung konsep ‘open kitchen’, anda benar-benar bisa menyaksikan para chef mempersiapkan pesanan anda. Daging yang sedang di grill, sayuran yang di sautee atau chinese food yang menunggu di garnish adalah pemandangan yang cukup mengesankan apabila mampir kemari untuk lunch or dinner. Restoran di hotel berbintang lima ini juga tentunya seperti kebanyakan hotel berbintang lima lainnya, menawarkan pelayanan yang sangat baik terhadap para tamu. Kalau anda adalah peminat western food atau sedang mencari-cari lokasi baru untuk menikmati steak dengan daging premium, review ini akan menjadi penentu pilihan anda.

Mampir kemari beberapa waktu yang lalu, kebetulan sedang ada promosi diskon dari salah satu bank (yang tentu saja membuat pengunjung malam itu cukup ramai). Untungnya kami sudah reservasi tempat sebelumnya dan dipersilahkan duduk di private room yang memiliki jendela dengan pemandangan kota Medan dari ketinggian hotel.  I would say the service is very good. Well, kebanyakan hotel berbintang lima memang memiliki servis yang baik, namun ini adalah food blog bukan hotel blog. Jadi apabila membandingkan dengan restoran-restoran lain di kota Medan, the service is really good and professional.

Setelah selesai meng-order beberapa pesanan kami, pelayan menginformasikan bahwa pesanan steak akan mengambil masa yang cukup lama karena banyaknya pengunjung malam itu. Well OK, we’ll spend our time wisely here. But the good news is, ada complimentary beberapa jenis roti sebagai pengisi perut sebelum pesanan kami keluar. Oh ya, selain western food disini juga menawarkan Indonesian, Chinese dan Japanese food.

45 menit berlalu dan pesanan mulai keluar satu per satu. Yang pertama hadir di meja adalah Beef Teppanyaki (165 K), diikuti dengan Grilled Oxtail (85 K), Grilled Fillet Salmon (330 K), dan Australian Harvey Signature Beef Fillet or simply Australian Tenderloin (250 K). Let’s go taste it one by one.

Pemilihan daging yang baik ternyata memang membuat suatu masakan menjadi luar biasa. Dagingnya sendiri sudah memiliki tekstur dan rasa yang lezat tanpa harus mencicipi side dishes-nya, walaupun pesanan ini terasa sedikit keasinan untuk lidah kami. Beef Fillet di potong-potong berbentuk kubus kecil ditemani dengan tauge dan wortel yang di sautee dengan bawang putih. Spesial? Tidak terlalu. Bayangkan Teppanyaki yang banyak kita temui di food court di mall-mall, dan ganti dagingnya dengan imported beef fillet. That’s how the Beef Teppanyaki here at The Kitchen tastes like. Terkecuali taste Beef Fillet-nya, hidangan ini biasa saja untuk harga yang ditawarkan.

Walau tidak terlalu puas dengan Beef Teppanyaki-nya, kami sangat suka dengan Salmon Fillet. Daging salmon yang lembut di grilled dengan sempurna dengan tingkat kematangan yang pas, tidak terlalu kering dan tidak berbau amis. Kulit salmon pun tidak terlalu ‘hitam’ dengan tingkat crispyness yang pas. Saus yang creamy dan lezat menjadi nilai plus untuk yang satu ini. Oh ya, potongan salmon ini cukup besar, so girls you’ve been warned 🙂 Kepuasan ini juga diikuti dengan Grilled Oxtail yang berporsi jumbo. Namun walaupun berporsi jumbo, ada restoran di luar sana yang menawarkan rasa yang lebih baik daripada yang ini, dan tentu dengan harga yang sedikit lebih murah. Kami tidak bilang Oxtail ini tidak enak, namun biasa saja, in our opinion.

Last but not least, AU Harvey Signature Fillet. Now this one here is champion. Kelembutan daging, tingkat kematangan yang pas, presentasi yang baik dan sauce yang lezat, we couldn’t ask for more. Dilihat sekilas, tidak banyak bumbu menemani daging has dalam ini, karena dagingnya sendiri adalah daging dengan grade baik yang artinya hanya dengan sedikit rosemary, garam dan black pepper – it already taste like heaven.

Kesimpulan yang bijaksana adalah, untuk rasa, pesan steak-nya dan anda tidak akan dikecewakan. Untuk ambience, you will impress your guest or girlfriend 🙂 (OK, or your family).

11 Replies to “The Kitchen, Aryaduta Hotel Medan”

  1. The kitchen ada paket promo gk di bulan puasa ne untuk ngabuburit bareng teman-teman,klo ada gimana caraya??

  2. Pikirkan baik baik dengan akal sehat, apakah dengan nilai voucher yang anda beli, anda akan mendapatkan value yang melewati nominal modal makanan? ditambah lagi servis dan pajak dari restoran didalam hotel, saya rasa itu hanya sebuah trik marketing. Buy 1 get 1? 2 porsi dibagi 3 hemat kan!

      1. Mumpung murah anda beli dulu, rasain sendiri, baru deh dibahas disini he.he.he. saya sudah kapok juga. Murah tapi murahan (fyi bkn arya duta aj ya, semua sama)

    1. Wah sekarang udah berubah yah gan, harganya kan sudah ada di review.. mgk agak membingungkan yah…

      Beef Teppanyaki (165 rb), diikuti dengan Grilled Oxtail (85 rb), Grilled Fillet Salmon (330 rb), dan Australian Harvey Signature Beef Fillet or simply Australian Tenderloin (250 rb)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s