Ationg Penang HorFan, Asia Megamas

Atas rekomendasi Wiriannie Chandra, kami pun mencoba menelusuri daerah Asia Mega Mas yang kerap semakin ramai dan layak dijuluki ‘China Town’ nya kota Medan. Sempat terjadi miskomunikasi karena awalnya kami diberitahu keberadaan gerai ini tepat di depan ET45, ternyata toko ini sudah diganti menjadi toko menjual boneka. Intinya, belok kiri dari bridal France Taipei dan gerai Penang Horfan ini tepat berada di simpang, tidak sulit koq menemukannnya.

Sesuai dengan sticker yang ditempelin, pemilik dan sekaligus chef yang bernama Ationg spesialis di masakan tumis ala Penang. Sekilas horfan mirip dengan kwetiaw, hanya saja lebih lebar dan tipis. Gerai ini baru berjualan kurang lebih sebulan, namun chef Ationg sebenarnya sudah memulai usahanya sejak tahun 1988 di negeri seberang. Malam itu kami mencoba sesuatu yang baru yaitu horfan kering (18rb) dan horfan siram (18rb), karena menu lainnya seperti bihun atau ifumie goreng kan sudah umum. Ada yang bilang yang siram lebih enak, dan sebaliknya. Tetapi bagaimanapun rasa keduanya mantap.

Ationg Penang Hor Fan
Asia Mega Mas (Dekat bundaran)
0852 1080 2288
Biasa libur tiap hari Selasa

5 thoughts on “Ationg Penang HorFan, Asia Megamas

  1. One of my fave place to eat Wat Fen siram, atau istilahnya Cantonese Hor Fun kalo di Malaysia. Setuju dengan bocah gendut kalo bau gosongnya justru bikin enak. Kalo di gerai lain kwetiaunya enak karena udangnya besar-besar, banyak lauknya, dan cabenya enak, di sini rasa hor fun nya sendiri sudah enak. 🙂

    Btw, walau keliatannya sama, tapi experience makan kwe tiau, hor fun, ci cong fan, dan pad thai itu beda lho.. Tipis tebal dan bahan dasarnya memberikan keunikan masing-masing…

  2. Belakangan saya lg suka nulis komentar hahaha kalau ada tempat makan yang butuh komentar aneh aneh saya, please email saya aja lgsg, dengan catatan sejauh tempat nya uda di review makanmana hahaha. Email sy di bgendut81@yahoo.com thanks ya, udah mao baca komentar aneh aneh saya.

  3. One of my favorite kwetiau di Medan. No matter what mr. Ationg gives the name of this so called “hor fun” I would still call it Kwetiau titik.

    Why I love this kwetiau? Setelah Raja kwetiau kesukaan saya berpulang ke rumah Yang Maha Kuasa, this kwetiau yg menurut saya bisa mengisi kekosongan yang ditinggalkan Kwetiau Ong. (Lebayyyyyy…..) Memang ga begitu mirip seh saya akui, tapi saya kalau makan Kwetiau ada bbrp hal yang saya anggap penting dalam memasak kwetiau yang saya rasa kedua kwetiau ini ada persamaan.

    Gw suka kwetiau yg ada bau gosong sedikit dari wajan, itu bisa ada kalau goreng kwetiau nya bener2 panas dan merata. Ga semua tkg kwetiau bisa tahan dengan panas begitu, even Yiu Huat pengganti Kwetiau Ong pun kwetiau nya tidak sepanas itu. Kwetiau Yiu Huat menang dari segi Kwetiau Beras nya tp dr teknik masak kalah jauh.

    Di Medan ada bbrp tempat kwetiau yg menggunakan api bener2 panas, seperti Porsea, Andalas, Mr. Ationg, dan bbrp lg yg sy ga ingat skrg.

    Ada yg blg kwetiau harus masak pakai arang, iya betul dan itu ada alasannya, karena panas nya arang lebih tinggi dr pd panas gas, tp Mr. Ationg pakai gas loh u said, iya tp teknik masak nya dan panasnya kompor high preasure nya compensate efek yg dimiliki arang.

    Kenapa kwetiau harus ada bau gosong wajan u ask? Anda pernah cium bau kwetiau mentah? Ga enak kan baunya, bau asam, and it is not easy to remove that smell, trus anda nanya kok bisa bau gitu ya? It is a different story for other time. For now lets focus on Mr. Ationg’s kwetiau. Coba anda goreng kwetiau sendiri pakai kompor di rumah anda, jamin bau nya ga bakalan ilang. Coba cium bau kwetiau Andalas dan Porsea, beda kan? Iya minyak Babi membantu menghilangkan bau nya, tapi yang paling penting adalah temperatur wajannya.

    Harta yang paling berharga dari tukang kwetiau adalah wajannya, rahasianya ada pada wajan hitamnya itu, yang sudah bekas dengan bau gosong, dan in some cases bau minyak babi. Yes folks, that’s the treasure.

    Gw pernah bawa temen Malaysia saya makan kwetiau polos alias pek cha di Andalas, dia ngomel kwetiau apaan ini pucat, ga ada daging, ga ada telur, apa enaknya, abis dia makan dia baru ngerti apa kelebihan kwetiau polos, even at the end dia tetap ga suka kwetiau polos, tp dia bisa appreciate why org Medan suka kwetiau polos. So do u know why? If u don’t know the question after reading my writting above, anda either bkn Medan lang or anda sungguh keterlaluan!!! Uda gw jelasin sepanjang ini masih ga tau jawabannya Hahahaha

Berikan komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s