Nasi Soto Bang Adi

Dikarenakan basis soup kuah soto yang mengandung santan, saat yang paling tepat untuk mengkomsumsi soto ialah di pagi hari. Selain kuah santan lebih segar, anda juga punya alasan untuk membakar lemak hehe… Dan di pagi hari minggu lalu, kami dibawa seorang sahabat untuk mencoba nasi soto Bang Adi. Lokasinya berada di Jalan Wahidin, simpang Jalan Sampali.

Tidak susah mengenali rumah makan ini, karena pas berada di sudut jalan. Tempat parkir pun gampang, hanya sejajarkan dengan ruas jalan. Gerai soto Bang Adi ini sepertinya menyewa lokasi ini, karena sang pemilik yang ber-etnis Tionghoa menguasai menu minuman, dan juga makanan kecil seperti telur rebus. *tapi koq ga ada toast bread yah…

You don’t have wait for so long to be served, beritahu saja pilihan anda, dan mangkuk kosong yang telah diisi daging tinggal disirami kuah. Ada soto daging sapi dan ayam, lengkap dihidangkan bersama nasi putih dan sepiring kecil cabe. Anda bisa mencampur sendiri kecap manis ke dalam cabe apabila terasa pedas. Selain itu, ada juga menu tambahan yaitu jeroan. Tidak dicampur ke dalam kuah, tetapi dilumuri kecap manis dan cabe. If you’re into intestine, you might love it.

Soto Bang Adi memang memiliki citarasa tersendiri. It’s good, but not impressive. Kuahnya kental, kaya akan santan, dan harganya juga bersahabat. What do you think? Please let us know in the comment.

  1. Soto Bang Adi yg paling enak dan bersih kalo menurut saya, dilihat dari warna cabe nya yg hijau segar, wangi nasi yg begitu disajikan tercium bau wangi pandan dan wangi kuah soto yg disajikan. Satu2nya soto yg saya makan selain soto buatan saya sendiri. Krn saya pernah melihat sepiring ajinomoto dituangkan ke dalam sebaskom kuah soto sempat membuat saya trauma makan soto di luar. Soto bang Adi lah yg pertama kali membuat saya berani mencoba makan soto lg.

    Reply

  2. Haha kiong hi bro Eddy, iya nih kalo jualan laku udah enak tinggal itung untung…tapi membesarkan sebuah nama kan ga gampang dan butuh perjuangan. Iya nih gw rasa nilai rupiah makin kecil dan harga makanan di Medan makin lama makin ga masuk akal mahalnya dibanding dengan pendapatan rata-rata orang Medan.

    Reply

  3. kalo soal sate padang, saya juga heran sate padang yang enak yang ane tau kaga pernah di bahas di internet, sate padang Takana Juo di jalan sakti lubis salah satunya, jalan pas sebrang bundaran pajak simpang limun, harga memang lumayan mahal, 1 porsi 6 cucuk dan 1 lontong seharga 18 ribu, tapi potongannya lumayan besar untuk ukuran sate padang, satu lagi sate padang ajo di jalan bangka, dulunya dia mangkal di samping rumah sakit ibu anak Rosiva, sekarang yang jualan di sana anaknya, kalo punya anaknya kurang enak, masih lebih enak si ajo ini, sekarang dia mangkal di sudut simpang jalan bangka dan veteran, pas seberang rumah sakit yang baru di bangun di samping centre point, bagi pencinta sate padang silahkan dicoba dulu, bandingkan dengan sate padang top kayak jalan bandar baru, atau yang di jalan stasiun depan toko ban, ane masih lebih suka yang takana juo dan sate ajo bangka, apalagi sate lidahnya …

    Reply

    1. Thanks rekomendasinya Eddy, will visit based on your suggestion, kebetulan jalan sakti lubis ga jauh dari rumah πŸ™‚

      Reply

      1. jadi memang boss leo blom pernah coba nasi soto di jalan riau ??? dicoba boss, jamin sui … tapi memang harganya agak mahal, kayaknya malah lebih mahal dari soto sinar pagi, tahun lalu da lama ga beli bungkus pulang sama nasi putih soto daging campur udang kena 32 ribu, busyet terkejut ane, da lama ga beli jadi terkejut

      2. Iya belum nih bro hahaha…kan ga selamanya kita tau semua tempat makan, makanya kita bikin blog ini biar bisa saling sharing πŸ˜€

      3. alow boss leo, gimana kabar ? kiong hi ya, masih blom cap go me .. soto bang adi ini buka jam berapa ? tadi pagi iseng jalan jalan pagi naik kreta mutar mutar, sampe ke jam 6.45 cuman ada aie aie yang punya rumah, meja dan tempat jual minuman dah standby, tapi steling soto nya masih blom buka, paksa muter2 ke jalan singa dan sumatera, lewat jalan sumatera simpang madong lubis, ada gerobak nasi gurih yang rame pembelinya, berhubung lagi ga pengen makan nasi gurih, makanya muter2 lagi, iseng lewat yang nasi sayur jalan thamrin, nampak lagi dua orang acim di rumah makan dulu itu, hahaha, liatin aku a cim itu pas aku lewat rumahnya, ga dapat sarapan juga iseng iseng ke sinar pagi, sekalian hirup udara pagi, da lama ga keluar pagi pagi,pas sekitar jam 7 sampe sinar pagi, udah lama banget ga beli di sana, dulu waktu masih sekolah masih dibawa mendiang bapak makan bareng keluarga di sana, tempatnya udah agak bersih dan udah renovasi, dulu waktu kesana masih sumpek dan meja dan bangku masih dari kayu yang uda lama, nasi dan kuah masih juga di angkat dari mobil pick up, tapi pembeli udah pada ngantri di meja makan dan di samping steling, ahaha, kayak buruh kerja pabrik aja, begitu standby aba aba dari kakak kakak yang pake jilbab yang pegang buku notes, bilang pesanan orang yang udah ngantri di meja makan, langsung sibuk semua orang, yang ambil perkedel, yang tukang tuang kuah soto, sampe pake gayung mandi segala, yang muda muda ngantar makanan ke meja, yang pesan bungkus kayak aku pesan ke kakak pegang buku notes,asli non stop kayak kerja di pabrik semua anggotanya, yang potong daging, perkedel, motong trus, yang tuang kuah soto juga non stop, sama juga ibu ibu yang dikasir, pesan campur pake nasi dan perkedel, setelah nunggu sekitar 15 menit akhirnya sampe juga giliran ane, waktu bayar tidak lupa bilang trima kasih sama kakak notes, kena 27.000, hehehe, masi lebih murah dari yang soto jalan riau, mungkin karena ga campur udang, baru sadar, nasi garuda pake ayam 20.500 udah termasuk makanan mewah bagi aku, setelah bayar soto ini baru sadar kalo nilai uang rupiah sekarang makin kecil … gimana jadinya kalo bawa 4 orang makan ya? udah ratusan ribu .. nyampe rumah buka bungkusnya dan coba rasanya, kuahnya memang banyak, tapi seperti biasa daging nya kurang banyak, ahaha, karena memang blom makan tadi malam makan lah dengan lahap sotonya, tapi menurut ane masih kurang enak dibanding soto jalan riau, ntah memang karena aku suka soto yang rasanya lebih ringan atau gimana ya, tapi dari daging juga beda,masi lebih empuk yang di jalan riau, babatnya juga lebih bersih dan empuk, mungkin karena nama besar sinar pagi yang membuat nasi soto ini begitu diminati, bayangin ane berdiri sekitar 15 menit nunggu pesanan ane siap, udah ada sekitar 25 – 30 piring soto yang udah terjual, kalo 30 di kali 25 ribu saja udah 750.000, busyet …..

  4. Heran ya, kok kaga pernah ada yang review soto jalan riau ????? padahal kuah sotonya juga enak dan lebih pas dan ringan dibanding soto sinar pagi

    Reply

    1. THanks for the suggestion, akan kami masukkan dalam list kunjungan. πŸ™‚

      Reply

  5. Hai,,saya anak pemilik soto sinar pagi,terima kasih atas saran dan kritikannya,, kedepannya akan lbh diperhatikan πŸ™‚

    Reply

    1. Makasih sudah berkunjung ke blog ini

      Reply

  6. Ingin coba soto Bang Adi. Soto Sinar Pagi enak, tapi terlalu ramai dan tempat tidak nyaman. Sebaiknya mangkuk sotonya menggunakan mangkuk kaca, bukan mangkuk melamic yg tidak enak dilihat.

    Reply

    1. Penggunaan mangkuk kaca memang keliatan lebih bersih dan enak diliat, namun juga perlu diperhatikan, melihat bisnis Soto Sinar Pagi yang ramai tentu resiko yang dihadapi seperti mangkuk pecah menjadi sesuatu yg dikhawatirkan.

      Reply

  7. Saya prefer soto sinar pagi, suasana nya yang rame justru menambah semangat dan selera makan, seru…apalagi kalau selesai shalat jumat….wuih…kalah cepat..bakal gak kebagian.

    Reply

  8. Soto sinar pagi terlalu jorok n rasanya terlalu berat. Kalo yg ini dr kecil da dikenalin ma ortu.

    Reply

  9. Wah, saya lebih doyan soto Pak Adi, lebih bersih. Jujur saja saya kenal mereka semua bersaudara, dr Bokap yang buka di Sun Yat Sen sp. Gandhi dan Abangnya yang buka di Jalan Sumatera sp Tapanuli. Resep sotonya sudah turun. Makyus habis

    Reply

  10. Wilson Kasim 09 May 2012 at 12:56

    Dibanding dengan jawara soto Medan, Sinar Pagi. Gimana bro?

    Reply

    1. secara pribadi saya masi lebih suka soto sinar pagi.

      Reply

Berikan komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s