Kembali Ke Homey-Cuisine: Awie Seafood Kampung Anggrung

DSCF4179_awie_seafood

Dari penampilan interiornya saja sudah bisa terasa kesan homey-nya. Setidaknya itulah yang gue rasakan ketika membuat beberapa jejak langkah, memasuki ruangan, menuju ke meja kami yang paling dekat dengan “tempat kerja” Si Acek. Warna cat yang redup serta hiasan dinding yang sederhana semakin menguatkan kesan rumahannya―termasuk perabotannya yang sederhana.

DSCF4191_awie_seafood

Ada alasan kenapa gue menggunakan kata “kembali” pada judul artikel ini. Acek ini sebenarnya sudah menjamu lidah para pelanggannya sejak lama. Beberapa saat yang lalu, Acek sempat vacuum sebentar dan hanya tidak berapa lama ini mulai memanjakan lidah para pelanggannya lagi. Tambah lagi 1 tempat kulineran yang menyajikan masakan ala rumahan namun dengan cita rasa yang gak kalah dengan restoran papan atas.

DSCF4208_awie_seafood

Karena kami cuma berempat, menu yang kita pesan juga nggak banyak-banyak amat. CapCai yang seakan menjadi menu wajib, Tauco Udang, FuYungHai dan yang tidak kalah penting (baca: paling penting) adalah Samcan Goreng. First of all, gue pribadi sangat memuji CapCai yang disajikan Acek.

Aromanya yang rich dengan kuah yang kental dan bening membuat mata merem-melek di setiap seruputan kuahnya. Penggunaan sayur-sayur dan seafood yang fresh juga menambah rasa dari kaldu CapCai. Memberi kesan manis-gurih pada saat yang bersamaan.

DSCF4182_awie_seafood

DSCF4193_awie_seafood
CapCai (20rb)
DSCF4194_awie_seafood
Fuyunghai (20rb)

Well, I think I’ll skip the FuYungHai as, for me, it only tasted like another usual fried egg (added with some herbs and veggies). But, the Tauco. Tauconya juga nggak kalah nendang dibanding CapCainya tadi. Karena tahu Jepang merupakan makanan favoritku, mari kita fokus ke kuah Tauco-nya yang khas dan lebih dominan aroma tauconya dibanding aroma kaldu udang.

Udang-udang yang ukurannya memenuhi seluruh permukaan lidah kami melengkapi rasa kuah Tauco yang sudah savory tadi. Gue suka dengan tipikal udang yang masih lembut dan sedikit garing ketika digigit. DAN BUKAN YANG ALOT.

DSCF4196_awie_seafood
Tauco Udang (50rb)
DSCF4213_awie_seafood
Planning the strategy to kill our hunger

One shouldn’t be missed from our menu is Samcan. Basically, any kind of Samcan can do, but this time we chose to be fried. Satu kata untuk membuka keseluruhan review gue terhadap Samcannya adalah MANIS. Yes. Hanya dua kemungkinan asal datangnya rasa manis itu: dari tepung atau memang dagingnya yang manis. Tapi, apapun ceritanya pork is always pork and is always bring happiness to our face.

Daging babinya sendiri bukan sepenuhnya daging putih, maksudnya, masih tersisa sedikit lapisan lemak pada daging yang memberi kesan lembut dan tekstur yang melt-in-mouth.

DSCF4203_awie_seafood
Samcan Goreng (50rb)
DSCF4210_awie_seafood
Tapao when you can’t dine in

Keseluruhan pengalaman bersantap makanan rumahan di sini mengembalikan memori gue saat mencicipi masakan rumahan orang tua gue. Emosi dan kehangatan ACek dapat dirasakan pada setiap bagian menunya, membuat makan malam kami saat itu terasa bermakna.

Kalau kamu ingin merasakan perasaan yang sama dengan kami, kamu bisa coba singgah untuk sekedar memesan char-char nya. Worth it!

Awie Seafood
Jalan Ternak No. 95
#nonhalal
Lokasi: https://goo.gl/maps/LN8bndJCzR92

3 thoughts on “Kembali Ke Homey-Cuisine: Awie Seafood Kampung Anggrung

  1. boleh diulas harganya untuk menu-menu yang disebutkan di konten?? Penasaran nih pengen ngebudget untuk pigi makan ke sana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s