Bebek & Ayam khas Pak Ndut, Jl. Yos Sudarso

nasi ayam remuk pak ndut

Setiap kali dalam perjalanan pulang ke kantor, saya selalu ngelewatin warung kecil dengan spanduk-spanduk catchy ini. Tapi memang dasarnya ‘cari aman’, sampai suatu hari ketika ada temen yang merekomendasikan barulah berani mampir di warung pak Ndut ini.

alamat ayam bebek khas pak ndut

Ternyata Oh Ternyata… Not Bad saudara-saudara! Warung yang terkesan rumahan dan jauh dari kesan glamor ini rupanya franchise dari Surakarta. Pak Ndut ini kabarnya sudah buka cabang ke-34 dan outlet yang berlokasi di Jl Yos Sudarso (Glugur) ini adalah satu-satunya yang ada di Medan. Yang nggak tahu jalan ke sana, lurus aja dari Nasi Nenek / Tenda Biru kurang lebih satu kilometer.

Suasana interior pak ndut

Nah, kembali ke urusan lidah. Ternyata menu-menunya lumayan unik lho. Basically sih olahan bebek dan ayam goreng, tapi dengan beberapa macam cara masak dan penyajian. Yang paling menarik perhatian kami adalah Nasi Ayam Remuk, yang nampaknya masih sepupuan dengan ayam penyet ataupun ayam gepeng. *tiba-tiba terlintas hasrat untuk membuka resto baru yang namanya Ayam Tabok/Bacok*

nasi ayam remuk pak ndut

Nasi ayam remuk (20rb)

Anway, ayamnya disuwir-suwir dulu baru digoreng supaya lebih garing. Personal preference untuk menu ‘remuk’ ini sih ayamnya, karena kalo tekstur bebek yang diremuk rasa-rasanya agak kenyal. Lalu kami juga memesan Nasi Bebek Paha Sambal Ijo *kebayang ga sih sexynya paha bebek dilumuri sambal!*

Nasi Bebek Paha Sambal Ijo pak Ndut

Nasi Bebek Paha Sambal Ijo (22rb)

Sesuai namanya, menu ini adalah bebek goreng original yang di-topping dengan sambal hijau, yang lumayan pedes dan gurih tapi sayangnya agak berminyak. Sayur lalapan pelengkapnya juga terbilang lebih celit dibandingkan ayam penyet pada umumnya. Extra lalapan, tahu dan tempe dijual dengan harga terpisah.

Bebek Sangan pak Ndut

nasi Bebek Sangan (21rb)

Next, kami juga memesan nasi Bebek Sangan yang terbilang unik baik rasa maupun cara memasaknya. Rasa sambelnya rada asem dengan bebauan rempah yang khas, it’s either you love it or hate it to the grave. Awalnya kami sempat mengira sambelnya dicampur dengan semacam tuak, tapi Si Mbak menjelaskan kalo bahan-bahan sambelnya itu dibakar dulu sebelum diulek, dan bebeknya digoreng dengan wajan spesial.

interior pak ndut menu

Selang beberapa minggu, saya kembali lagi dengan rombongan anak-anak kantor (belasan orang) karena ketagihan dengan Ayam remuknya. Sayangnya kali ini agak mengecewakan. Mungkin karena rame, jadi ayam dan bebek digoreng tanpa sempat mengganti minyak di wajan sehingga beberapa pesanan terakhir ayam/bebeknya kenyal, lengket dan berminyak.

But overall, this place is worth a try karena citarasanya yang unik. Nah buat makanmania yang udah nyoba, silakan drop comment di bawah ini ya. Salam #makanmana #kulinermedan.

Kontribusi Yenny Heriana, Creative Director & Strategic Planner at Lumut Communications.

  1. closed

    Reply

    1. Thanks for the update

      Reply

  2. Kapok nyobain yg di Jl. Yos Sudarso. Banyak lalatnya, coba aja liat di dapurnya (kebetulan dapur di bagian depan n gw beli take out), service juga super parah, dari segi rasa juga berbeda. Berbeda sekali dgn yg di Wahid Hasyim

    Reply

  3. Dkt kampus gw. Pas mw pg makan-ud sampe tpt nya-gk jd masuk. Gara gra tptnya rada rada gelap. Trus pas hr itu gk gt rame jd pkrnya gk gt enak makanannya. Rupanya yg comment smw blg enak. Hahaa

    Reply

  4. Saya pernah makan di pak Ndut Wahid Hasyim dan mohon maaf kalau saya bilang di pak Ndut Wahid Hasyim TIDAK SAYA DAPATI CITA RASA KHASNYA Pak Ndut. Mulai dari Bebek yg gak jelas rasanya, maupun dari aneka sambal yang disajikan. Karena saya penggemar nya pak Ndut di Solo sudah lama (3 tahun). Tetapi yang di Pak Ndut Glugur semua saya dapati, baik rasa, aneka sambal dll tidak beda dgn yang di Kartasura Solo.

    Reply

  5. Ok thanjs infonya

    Reply

  6. Wahid hasyim deket mana nya? Paling benci tmpt makan yg pelayanan jutek’ klo yg laen sich gw masi bole sabar, klo soal makan gw strict banget. Kaya mie siantar singa jg. Da masuk blacklist gw. Hahahah

    Reply

    1. Searah ucok durian (yg baru), dari ucok durian terus lagi (sebelum Convention Hall Mutiara Suara Nafiri) depan Kompas Tribun.
      Mudan2an lu cocok di situ ^^

      Reply

  7. @chen… Pengalaman yang sama jg? Td w jg lewat jam 12 gk rame amat

    Reply

    1. Iya, pelayannya jutek gitu.
      Ini wa baru makan yg wahid hasyim. Pedas sambal buat ketagihan.
      Kalau yg wahid hasyim tadi rame pas wa makan.

      Reply

  8. @chen… Yg di glugur

    Reply

    1. Tuh kan, wa pun malas pergi sana krn itu loh. Yg wahid hasyim punya malah sebliknya ramah2.

      Reply

  9. Td siang mau coba di sana,. Ternyata pelayanannya amat amat mengecewakan. Ketus banget. Lgsg gw keluar dan makan di uda sayang krakatau. Dan takkan pernah coba lagi

    Reply

    1. Makan yg pak ndut mana satu lex? Glugur or wahid hasyim punya?

      Reply

  10. Sama enaknya kok…Bebek Pak Ndut emang bikin ketagihaaaaan…….

    Reply

  11. Klu sy sih suka yg wahid hasyim punya krn tempatnya nyaman, pelayannya ramah2. tiap sy datang selalu rame sih.

    Reply

  12. Itu punya om saya.. byk yg komplen kalo yg di wahid hasyim.. byk yg blg lbh enak di pak ndut yg di glugur..

    Reply

  13. Wahid hasyim yg daerah medan baru / pringgan, dekat suara nifiri

    Reply

  14. lebih enak dari bebek pak Slamet , nihh …

    Reply

  15. Iya di wahid hasyim ada juga tuh baru buka. Tempatnya lebih cozzy dan sambelnya lebih nampol..

    Reply

    1. pls info, yg di kh wahid hasyim dekat mana ya ?? tks

      Reply

  16. Aku paketin mau ngak ???? hahahaha

    Reply

  17. skr ada cabang baru lagi di jl wahid hasyim 🙂 baru dibuka kayaknya.

    @mas…cumi, mirip banget kan ama pak slamet 🙂 aku langsung pengen nyobain secara aku merinduuuuuu pak slamet. Medan gak punya pak slamet huhuhu * sakaw parah *

    Reply

  18. Sambel nya bikin ngilerrr … btw ini kok rada2 mirip bebek pak slamet yaaaa !!!!

    Reply

Berikan komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s