Martabak Piring “Sejak Dulu” Jalan Kapuas

martabak piring sejak dulu medan

Nah…karena penasaran dengan martabak “sejak dulu” yang selalu dibanding-bandingin ama Martabak Murni, akhirnya kami berkesempatan juga mendatangi tempat ini karena salah satu alasannya, temen kami Ruby (wanderbites.com) yang datang dari Jakarta ngebet banget ama yang namanya martabak. Jadi setelah kami bawa icip martabak Murni, disinilah persinggahan terakhir sebelum kami menominasi martabak piring terbaik sekota Medan! *lebay

martabak piring kapuas

Alasan kenapa hanya 2 tempat yang dicoba, yah karena Martabak Murni terkenal karena popularitas sponsor dari Ceres hingga masuk TV, sedangkan martabak “Sejak Dulu” atau Kapuas (karena berada di jalan Kapuas) ini terkenal karena kami menerima banyak sekali rekomendasi via Instagram. Anyway, martabak ini jualannya di Jalan Kapuas, satu jalanan kecil yang ga penting amat, tapi biar gampang cari, abang ini nongol di antara jalan Sutomo dan Jalan Asia (sebelum rel kereta api yang sering amat mobil ditilang).

martabak kapuas medan

Oh ya, karena naturenya abang ini kerja sendirian (dari taro adonan sampe martabak matang), jadi kudu sabar nunggu. Di malam yang sedikit gerimis itu kami pun menyempatkan ngobrol dan ternyata abang ini gemar bercerita. Dimulailah kisahnya bahwa martabak ini sudah jualan sejak 1953 dengan nama martabak Riang karena dulunya berjualan dekat bioskop Riang. Nah, yang jualan itu namanya bapak Rizal dan diklaim oleh anaknya Efrizal sebagai perintis martabak piring pertama di Indonesia (kalo ini kita butuh verifikasi :P).

efrizal penjual martabak piring sejak dulu

Awalnya sih, tidak ada yang namanya martabak tipis. Martabak yang dijual itu tebal semua. Nah, pada suatu hari, sang istri yang sedang hamil tiba-tiba ngidem martabak, tetapi request yang tipis, supaya lebih garing aja katanya. Lalu kemudian Pak Rizal ini memperkenalkan martabak tipis ke khayalak ramai, dengan cara memberikan gratis dengan setiap pembelian martabak tebal. From time to time, ternyata malahan martabak tipis inilah yang menjadi buah bibir pembicaraan, sehingga muncullah sekarang 2 versi martabak, tipis dan tebal.

martabak piring jalan kapuas medan

Untuk adonannya sendiri, bang Efrizal tidak menggunakan 2 jenis adonan seperti Martabak Murni, yang mana martabak tebal lebih pekat. Satu adonan bisa dibikin 2 versi martabak, hanya dengan mengatur waktu dan temperatur piring, and that’s the secret dari martabak Kapuas ini. Soal higienitas memang agak kurang, dan dari penampakan sih tidak begitu appetizing, but wait till the first bite…it’s really something different! Martabak yang tipis crunchy banget, dengan sedikit butter melt (kalo langsung dimakan yah), giving those perfect combination dari aroma adonan dan taburan meses.

The only problem with this martabak is… waktu jualannya yang tidak tentu. Saat kami nanya jualannya kapan aja, jawabannya “Ga tentu…tergantung”. Biar kamu ga kecewa duluan, telpon aja dulu yah abang Efrizal di 081361503660.

Oh iye, nyindir soal the best martabak piring in Medan, sebenarnya tiap-tiap orang punya favorit sendiri. Tetapi kalo ditanya versi makanmana, martabak Kapuas inilah pilihan kami.

  1. Sangat direkomendasikan untuk memesan via telepon sebelum datang ke lokasi. Soalnya pengalaman mesti menunggu 1 jam lebih baru kebagian jatah pesanan.
    Bayangin saja berapa waktu yang dibutuhkan untuk mengerjakan 100 keping martabak, sementara tempat panggangnya cuma tersedia 4, asumsi per keping 1 menit.

    The worst condition was, untuk menangani pesanan yang sedemikian banyak, cuma Abang yang jualan yang ngerjain sendiri semuanya, mulai dari ngaduk adonan, sampai ke proses memanggangnya.
    Untungnya, dibantu oleh seorang Kakak (mungkin istrinya kalee…) yang siap mencatat dan mengelola pesanan. Bahkan dalam penantian itu, telepon pesanan sampai berdering 10x.

    WOW…

    Overall, taste quite good.
    Lebih enak dinikmati beberapa saat setelah matang, karena masih terasa crispy-nya.

    Kemarin tuh hanya sempat kebagian martabak tipis rasa coklat dan rasa kacang (IDR 3rb); dan rasa keju (IDR 3,3rb).
    Niatan mencoba martabak tebal next time…

    Reply

  2. dari dulu sampai sekarang gak nemu ini dimana. bisa jelasin tempatnya secara detail gak? (kalo dari thamrin deh biar gak jauh)

    Reply

    1. Kalo dari Thamrin, terus sampe simpang asia, lurus aja ntar belok kanan ke yose rizal..abis itu telusuri sampe ujung keluar ke jalan sutomo dan belok kanan, perhatikan bagian kiri sampai sebelum rel kereta api ada sebuah jalan kecil, jalan kapuas namanya, tinggal spot aja gerobak kecil yang jualan seperti foto diatas.

      Reply

    2. Bisa juga akses dari Jalan SM Raja, pas di seberang jalan ada sebuah supermarket persis setelah gundukan rel kereta api, masuk ke sebelah kiri menuju Jalan Sawahlunto.
      Jalan lurus sampai jumpa pertigaan, kemudian belok kiri ke Jalan Kapuas (this road is quite narrow, coz cukup untuk selisih pas 2 mobil…).

      Sambil menunggu pesanan martabak, bisa nongkrong nikmatin Es Susu Sirup yang jualan pas sederetan dengan Martabak Kapuas.

      Reply

  3. Salam kuliner πŸ™‚
    Salah satu favorit saya juga ini. Kalo martabak murni seh blum pernah coba πŸ™‚
    Ada yang tau martabak type seperti ini di jalan Semarang (depan bakmi Tiongsim)?

    Saya pernah makan bbrp kali dan rasanya ga kalah dgn yg ini. Cuma bbrp kali mengunjungi Medan dan coba ke tempat tsb tutup mlulu 😦

    Reply

    1. Yang di depan Mie Tiong Sim kalo yg tipis kalah garing sih ama yang Murni… Kalo ga jualan lagi kurang tau juga yah, apakah pindah lokasi atau tutup?

      Reply

  4. The best in town !! Couldn’t agree more on this. Hari jualannya kadang ga jelas, mesti nelpon n pesan dl. Pesan n tinggal ambil dech, ga ribet. Martabak tipisnya recommended, mau yg polos, coklat, coklat keju, semuanya enak. πŸ˜€
    @kickracism uda mau 2014 masi bahas cina atau tionghua, pfftt Gw sendiri lebih suka dipanggil cina btw. Not a big deal

    Reply

  5. Haha..mungkin lain kali kita harus beberapa kali visit dulu baru bisa justify yah, soalnya kalo makanan kaki lima ini kadang ga konsisten. Abang nya mungkin lagi ngidem atau apaan gitu yah malam kemarin :p yang dicoba rasa apa emangnya koq bisa asin?

    Reply

    1. iya nih bang.. lagi gak mood dia kali, atau sengaja ya biar aku balik lagi ? wkwkwkw. Rasa coklat semua loh padahal bang, mau tebal atau tipis tetap aja asin. Besoknya aku nyobain martabak murni bang, dan aku ngerasa lebih enak dari martabak ini. Cuma memang setuju banget sama review makanmana, martabak sejak dulu juara buat kali ini (mempertimbangkan rasa sampe harganya). Semoga visit berikutnya nggak keasinan lagi yah -_- Eh iya udah nyobain martabak bangka sinar fajar 26 belum ? ada martabak mini nya juga mirip kyk kedua martabak piring ini πŸ˜€ harganya bersaing hahahaha

      Reply

      1. wah dimana lagi ini martabak sinar fajar 26? Ga pernah sih karena pikirnya martabak bangka pasti ukuran jumbo semua, selalu ga abis sih… kalo martabak bangka denger2 sih juaranya martabak bangka yang jualan di Yuki jalan serdang simpang jalan thamrin.

      2. hah? Yuki kok jalan serdang bang ? Aduh bang, sayangnya aku sering kali lupa hafalin alamat lengkap haha -_- martabak bangka sinar fajar 26 itu di jalan setiabudi yang arah ke toko kue mawar (kalo jalan dari dr.mansyur, liat sebelah kiri), warna kuning gitu tempatnya, yang pasti bukan disebelah indomaret (karena ada juga yg jual martabak didekat sini selain martabak ini), nggak nyampe sebelum pasar 1 lah.
        *itusih yang aku ingat, hehe
        iya ada yang mini, harganya nggak jauh dari martabak piring murni. Hilang langsung kekecewaan makan martabak “asin” hahaha

      3. Yuki kan banyak cabang, salah satu cabangnya ada di persimpangan Serdang/Thamrin (dekat RS Pringadi).

  6. seriusan aku abis liat review ini rasanya ngences abis ! *bisa kali emang makan mana ini bikin ngiler* Jadi baru aja tadi malem nyoba. Heran sih, tempatnya kyk gitu tapi yang datang kesana belinya borongan ! Pas nyicip, langsung kecewa banget sama rasanya. Nggak manis, lebih dominan asinnya (mungkin karena menteganya yg terlalu banyak, atau apalah gak ngerti). Itusih yang tebel, kalo yang tipis lumayan lah.. walau tetap lebih dominan asinnya, tapi crunchy banget di mulut. Yaah begitulah.. cukup jauh dari ekspektasi haha (mungkin karena udah kesusahan nyari lokasinya, sampe nyasar). Tapi wajar sih, harganya juga murah.

    Reply

  7. Oi oi…ribut soal makanan aja,jangan ribut yang lain…

    Yang gw tahu sih ini aslinya panganan dari Padang…cuma doughnya beda,lebih alot dan ngga soft,serta sekitar 20% lebih tipis dari versi tebal di Medan,meses melimpah ruah dan ngga di taburi gula sebelum si meses,cooked dengan margarine dan bukan butter.Nyokap ambo dari waktu masih anak kecil udah kenal ini martabak,dan favorit dia di wilayah tanah kongsi.Yang namanya orang Padang kan terkenal soal urusan merantau…ngga heranlah nih martabak sampe ke luar Padang wkwkwkwk

    Soal rasa sih menurut saya lebih enak versi Medan dalam kondisi hangat di makan (dengan request komposisi ketebalan dan jumlah meses yang sama pada penjual agar semirip versi Padang),nah ini bedanya yang paling besar.Jika sudah sempat dingin,saya lebih milih versi Padang walau lebih alot namun balans rasanya lebih enak dan ngga bikin eneg karena manisnya pas dan murni meses coklat di tengahnya.Doughnya juga wangi karena pakai margarine serta ngga ada grain pada mesesnya karena gula pasir yang kembali mengkristal.

    But yea…people tounge are different

    Reply

    1. Kalo untuk tebal sih lebih enakan martabak bangka :p

      Reply

  8. Kick Racism!! 30 Oct 2013 at 22:00

    Ruby! Kalau mau komentar tolong jangan RASIS!!

    Reply

    1. Setuju, kick racism. Tapi saya gak rasis. Saya juga cenes, kalau saya komentar diri saya sendiri yg emg cina, gak rasis kan?

      Reply

      1. Kick Racism!! 31 Oct 2013 at 20:25

        Jangan pake tulisan cina donk!! Tionghoa!! Kecuali kamu emang orang China (PRC) bukan Indonesia!!

      2. Beda cina sama tionghoa apa yak? #seriusnanya

      3. Cina itu aslinya nama negara, tionghoa itu etnis πŸ™‚ sudahlah.. Ini blog kuliner ngapaen bahas sara, so 90’s. Si ruby juga ga niat menjelekkan, cuman satiran sesama teman aja, jd ga gw moderate komennya…

  9. MARTABAK PIRING FTW!
    Suka banget martabak ini, wanginya beda bgt sama martabak piring yg branded itu. Lebih milky buttery lapisan kulitnya, while contendernya lebih dry. And its way cheaper!
    *ketauan cinanya dan alasan sebenernya*

    I miss this already!

    Reply

    1. Hehe…next time sekalian ajak Jie yah!

      Reply

Berikan komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s