Nasi Goreng Istana

nasi goreng istana juanda

Nasi goreng, salah satu masakan khas nasional ini dapat dijumpai di daerah manapun di Indonesia. Ngomongin gerai yang berjualan nasi goreng di Medan, selain Nasi goreng Julia Sari dan Pandu Baru serta Nasgor Semalam Suntuk di Jalan Pekantan yang kerap menjadi defacto, akhir-akhir ini perhatian kami tertuju pada sebuah gerai di bagian sudut jalanan, tepatnya di seberang Ace Hardware Juanda, Nasi goreng Istana namanya.

alamat nasi goreng istana baru

Simpang empat jalan Katamso/Juanda

Mulai berjualan pukul 6 sore, gerai ini lumayan visible di tengah hiruk pikuk kesibukan persimpangan empat Jalan Ir Juanda dan Brig Jend Katamso. Nah, kata mereka sih gerai ini cabang dari salah satu penjual nasi goreng yang ada di Jalan Pandu, tetapi tidak dapat diklarifikasikan. Dari menu yang ditawarkan, semuanya sama…mulai dari nasi goreng, capcay, semur, mie goreng, dll.

nasi goreng istana medan

Kami kurang tau nasi goreng khas apa ini tepatnya, tapi yang jelas resep dan bumbu yang dipakai berasal dari kota Padang yang terkenal dengan permainan bumbu yang berani dan nendang. Buktinya, banyak kuliner khas Padang seperti sate padang dan nasi padang yang berhasil menambah keragaman kuliner di kota Medan. Porsi nasi goreng yang diberikan pun lumayan banyak dengan lauk tambahan seperti acar, timun, telur, dan daging semur yang sudah dicincang. Harganya? Murah meriah… Dibawah Rp 15.000 untuk sebungkus nasi goreng/capcay.

nasi goreng padang

Menu lain yang sering dipesan ialah Capcay. Namanya saja boleh capcay, tetapi presentasinya jauh dengan capcay ala chinese food. Teorinya sih hampir sama, sayur-sayuran seperti wortel, bunga kol, kol ditumis terlebih dahulu dengan bumbu yang sama dipakai untuk nasi goreng, lalu ditambahi sedikit air agar lebih berkuah.

capcay padang

First world problem: Hygiene

Layaknya street food pada umumnya, sudah pasti kendala utamanya terletak di masalah higienitas. Lokasi yang ramai dilalui kendaraan dan asap serta kurangnya kesadaran akan kebersihan di tempat ini menjadi salah satu kelemahan. Namanya juga makanan jalanan, if you’re not very comfortable dining in, just take away.

nasi goreng istana jalan brig jend katamso juanda medan

19 thoughts on “Nasi Goreng Istana

  1. salam kuliner..
    Cuma ngasi info doank buat Wilson, nasi goreng pandu ada cabang nya di daerah johor *kebetulan deket rmh. katanya sih di spanduk nya gt “Nasi Goreng Cabang Pandu”
    rasanya not bad laaa..

  2. cobain Nasi goreng jln s,parman arah ke koki sunda .nasgor ny harum n mantap .sate kerang ny jg boleh..depan athena tepat nya

  3. Bro Andre, saat itu sih gak ramai. Cuman 3 meja aja terisi orang. Btw, kalau masak pakai mood parah deh. Kita kan gak tau kapan mood yg masak lagi baik. Makannya mesti doa dulu biar yg masak moodnya lagi baik wkwkwkkww

  4. Baru coba nih nasi gorengnya hari ini. Gak enak tuh, nasinya hambar, gak ada rasa. The first and the last makan deh di sana. hahhahaa.

    1. Ada beberapa alasan Andre; THR kurang, liburan ga cukup panjang, tempatnya rame, atau lagi ga mood abangnya hehehe…

  5. Hehe, dekat rumah wa. Nasgor favorit, tp yg masak hrs chef berkumis baru mantap rasanya… Coba kweitiau gorengnya jg

  6. Ayoo kita adu dengan Nasi Goreng simpang wahidin dan negara… Mana tau jadi Hidden gems juga. haha

    1. Gw tetep lebih prefer Nasi Goreng Semalam Suntuk (samping Plaza Hongkong), baik dari segi porsi maupun citarasa.

  7. Dari semua nasi goreng, baik pandu ,pekantan atau pemuda baru, w sih prefer yang satu ini. Tp terakhir x makan, koq ga enak ya, rasanya beda jauh dan warna nasigoreng nya pun beda?? Apakah memang seperti yang dibilang m1lk, kalau chef sedang pulang kampung ???

    Akhirnya masuk review juga ya bro, setelah yg kemaren cuma difotoin kuali nya saja hehehe

    1. yup…. emang belakangan ini warna n rasa nasi grg nya dah beda… warna nya jd kemerahan n too oily, kl yg dulu warna nya lbh mild, trus tekstur nasi grg nya kering n wangi bumbu rendang…. trus terakhir mkn ifumie grg nya jg dah beda jauh taste nya ama yg dulu…kemungkinan chefnya pulkam atau ‘dibajak’ ama outlet laen 🙂 miss the old one….

  8. Ada nasi goreng di jalan denai sana. Rame. Kabarnya walikota makan disana juga. Kalo bisa kapan2 di review yaa. Thanks

  9. Wah nasgor Pandu yang sebelah Mbak Bolek dulu itu memang enak, tapi tiba2 menghilang begitu saja, kalau memang kabarnya ini adalah cabang dari sono, mampir ah ntar! 😀

    1. Kurang tau juga lho apakah yg ente maksud itu memang beneran dulu jual di sebelah mbak Bolek atau bukan…

  10. akhir2 ini kurang konsisten rasanya, awalnya mantap , bulir nasinya pas teksturnya, trus wangi bumbu rendang , quite spicy, n not too oily ,but lately bbrp kali beli terlalu berminyak, trus ngak wangi rendang lagi…yg tetap konsisten porsi nasinya yg tetap JUMBO kl take away…. maybe chef yg biasa masak pulang kampung ya.. who knows:)

    1. Wah heran yah, aku malah ngerasa yg Pekantan ga konsisten dan belakangan lebih sering makan yang Istana ini. Memang sih beberapa kali kuperhatikan, beda tangan yg masak beda rasa :p

    2. nasi goreng begini klo too oily sih wajar ya, apalagi klo nasi gorengnya dah tinggal setengah baskom, minyak dari nasi yg di bagian atas dah turun ke bawah
      klo buat gw pribadi, higienis nya emang jadi masalah utamanya, dah lama sekali ga makan nasgor seperti ini

Berikan komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s